Find Us On Social Media :

Penyebab Kematian di Tragedi Stadion Kanjuruhan Terungkap, RS Sebut Korban Alami Trauma di Bagian Kepala dan Dada

RS Sebut Penyebab Kematian Korban Tragedi Kanjuruhan di Malang Trauma di Bagian Kepala dan Dada

GridHype.ID - Tragedi kerusuhan suporter di Stadion Kanjuruhan Malang, Jawa Timur meninggalkan duka mendalam bagi kita semua.

Tragedi kerusuhan suporter di Stadion Kanjuruhan Malang, Jawa Timur itu pun menelan korban jiwa hingga ratusan orang.

Seperti diketahui, dugaan sementara jumlah korban tewas sebanyak 130 orang.

Di sisi lain, mengutip dari Kompas.com, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mendatangi korban tragedi Stadion Kanjuruhan di Rumah Sakit Saiful Anwar atau RSSA Malang pada Minggu (2/10/2022).

Satu per satu korban yang dilakukan rawat inap di IGD (Instalasi Gawat Darurat) didatangi.

Di sisi lain, dari 17 jenazah yang belum teridentifikasi mulai terungkap.

Keluarga korban terlihat histeris mengetahui anggota keluarganya meninggal.

Penyebab kematian korban

Plt Direktur RSSA Malang Kohar mengatakan, untuk kondisi suporter Aremania yang saat ini sedang dilakukan perawatan sejumlah 8 orang dengan luka berat, 4 luka ringan dan lainnya luka sedang.

Untuk 17 jenazah yang dilakukan identifikasi juga melalui pengecekan sidik jari.

Dia mengatakan, penyebab kematian korban rata-rata adanya trauma di bagian kepala dan dada karena benturan yang disebabkan setelah terinjak, terjatuh atau berdesakan.

Baca Juga: Tragedi Stadion Kanjuruhan Tewaskan Ratusan Orang, Berikut Pernyataan Resmi Presiden Jokowi

"Insya Allah nanti ketemu dengan keluarga, dan diidentifikasi dengan sesuai agamanya, disholatkan, dimandikan (bagi muslim), dikafani baru disholati," kata Kohar saat diwawancarai pada Minggu (2/10/2022).

Dia juga mengimbau kepada masyarakat yang merasa hilang anggota keluarganya karena setelah melihat pertandingan Arema FC Vs Persebaya kemarin (1/10/2022) bisa melapor atau mendatangi RSSA.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa berharap untuk penanganan korban dapat dimaksimalkan oleh petugas medis di masing-masing rumah sakit.

Pihaknya juga saling melakukan koordinasi di tingkat Forkopimda Provinsi Jawa Timur bersama Bupati Malang dan Wali Kota Malang.

Kerja sama antar rumah sakit juga dilakukan.

Dia mengatakan masing-masing rumah sakit yang melakukan penanganan terhadap korban telah menggelar zoom meeting.

"Untuk menentukan rujukan ke mana bagi yang membutuhkan tindakan tertentu, maka tindakan yang mengalami luka berat ke RSSA, juga rujukan ke jenazah belum teridentifikasi, selain itu satunya di RSUD Kanjuruhan," kata Khofifah saat diwawancarai.

Total data yang dia terima, untuk data korban hingga pukul 09.30 WIB tadi berjumlah 129 orang meninggal dunia.

"Sinkronisasi data masih terus dilakukan," katanya.

Disampaikannya, untuk penanganan korban di RSSA merupakan tanggungan dari Pemprov Jatim.

Sedangkan penanganan di rumah sakit dan korban berasal dari wilayah Kabupaten Malang merupakan tanggungan dari Pemkab Malang.

Baca Juga: BRI Sampaikan Belasungkawa kepada Korban dan Sesalkan Tragedi Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang

"Begitu juga dengan di Kota Malang tanggungan Kota (Pemkot Malang), kita juga memberikan santunan kematian, untuk luka berat juga," katanya.

Sedangkan untuk identifikasi jenazah masih membutuhkan pencocokan data dengan keluarga masing-masing.

Namun, proses pengiriman jenazah ke keluarga diupayakan oleh pihaknya dapat maksimal.

"Dimandikan, disholatkan (bagi beragama Islam), lalu dikirim ke daerah mereka," katanya.

Khofifah berharap insiden yang ada tidak terulang kembali di masa yang akan datang.

Pemkot Malang Buka Posko Layanan Informasi Korban Tragedi Kanjuruhan

Melansir dari Tribunnews.com, Pemerintah Kota (Pemkot) Malang membuka Posko Layanan Informasi terkait korban tragedi di Stadion Kanjuruhan.

Posko tersebut dapat diakses keluarga korban di Balai Kota Malang.

Tak hanya itu, warga juga bisa menghubungi nomor layanan posko melalui call center layanan darurat 112.

Dan nomor BPBD Kota Malang di nomor 0821-4040-3223.

Adapun melalui akun Instagram-nya, Pemkot Malang mengumumkan informasi posko layanan bagi keluarga yang kehilangan anggotanya dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan.

Baca Juga: Daftar Nama Korban Meninggal Akibat Insiden di Stadion Kanjuruhan Malang, Kepolisian Ungkap Penyebabnya

Ini informasinya:

#NawakNgalam Bagi warga Kota Malang yang membutuhkan informasi terkait anggota keluarga atau kerabat maupun korban kejadian di Stadion Kanjuruhan 1 Oktober 2022 silakan dapat mendatangi posko di Halaman Balaikota Malang, Jl. Tugu No. 1 atau menghubungi call center layanan darurat 112 dan BPBD 0821 4040 3223.

#malangberduka#kanjuruhan

Seperti diketahui, kerusuhan terjadi setelah laga Arema vs Persebaya berakhir.

Hingga berita ini diturunkan, total korban meninggal akibat kejadian tersebut sebanyak 130 orang.

Jumlah korban meninggal dunia akibat kerusuhan yang terjadi pasca-pertandingan antara Arema FC vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang pada Sabtu (1/10/2022) bertambah.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Malang, Wiyanto Wijoyo mengungkapkan hingga saat ini jumlah korban meninggal dunia sebanyak 130 orang.

Kemudian untuk korban luka-luka bertambah dari 180 orang menjadi 191 orang.

“Korban meninggal dunia 130 orang. Luka-luka total 191 orang. Yang jelas itu mereka berdesak-desakan, diinjak-injak,” ujarnya dikutip dari Breaking News Kompas TV, Minggu (2/9/2022).

Baca Juga: Tragedi Paling Berdarah Sepak Bola Indonesia Terjadi 129 Korban Berjatuhan, Penggunaan Gas Air Mata di Kanjuruhan Salahi Aturan FIFA?

Sebelumnya, Kapolda Jatim, Irjen Pol Nico Afinta mengungkapkan jumlah korban tewas terhitung pada pukul 05.00 WIB tadi sebanyak 127 orang.

Sementara, kata Nico, untuk korban luka-luka mencapai 180 orang.

“Dalam peristiwa tersebut 127 orang meninggal dunia. Dua di antaranya anggota Polri. Yang meninggal di stadion ada 34 (korban) sisanya di rumah sakit saat upaya proses penolongan.”

“Selain itu, 180 orang masih dalam proses perawatan dilakukan upaya penyembuhan,” tuturnya.

Terkait tewasnya korban, Nico menduga salah satu penyebabnya karena kehabisan oksigen akibat berdesakan.

“Supporter keluar di satu titik. Kalau gak salah di pintu 10 atau pintu 12. Di saat proses penumpukan itu terjadi berdesakan sesak napas dan kekurangan oksigen.”

“Tim gabungan sudah melakukan upaya penolongan dan evakuasi ke rumah sakit,” tuturnya.

Di sisi lain, kerusuhan ini juga menyebabkan 13 mobil rusak.

“10 (mobil) di antaranya mobil dinas Polri. Sisanya mobil pribadi,” kata Nico.

Baca Juga: Tragedi Stadion Kanjuruhan Tewaskan 127 Korban Jiwa, PSSI: Sanksi Keras Menimpa Arema

(*)