Find Us On Social Media :

Aneka Tips Kesehatan, Pantas WHO Sangat Anjurkan, Ternyata Cuma Makan Tempe Bisa Bawa Perubahan Luar Biasa di Tubuh Sekaligus Bikin Panjang Umur

Orang dengan kondisi ini ternyata dilarang keras untuk makan tempe sehari-hari

GridHype.ID - Salah satu makanan tradisional khas Indonesia adalah tempe.

Tempe menjadi makanan tradisional yang secara turun temurun menjadi favorit.

Apalagi sudah bukan istimewa tempa disajikan tiap hari di meja makan.

Pasalnya harga makanan ini termasuk murah meriah.

Belum lagi, tempe dapat didapatkan dengan mudah.

Tak banyak kita tahu, salah satu khasiat tempe adalah membuat panjang umur.

Dilansir dari Kompas.com, makanan yang berasal dari kedelai ini kaya akan nutrisi.

Oleh karena kandungan nutrisinya yang menajubkan, tempe pun telah dikenal oleh masyarakat luar negeri.

Dilansir dari WebMD, tempe tidak mengandung kolesterol, dan merupakan cara yang baik untuk mendapatkan protein, vitamin B, serat, zat besi, kalsium, dan mineral lainnya.

Selain itu, tempe juga kaya akan prebiotik.

Prebiotik adalah jenis serat yang dapat mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan dalam sistem pencernaan kita.

Baca Juga: Jadi Makanan Kaya Protein yang Kerap Tersaji di Meja Makan, Ternyata Begini Cara Menyimpan Tempe Agar Tidak Mudah Busuk, Dijamin Awet Sampai Berminggu-minggu

 

Studi telah menemukan bahwa prebiotik bisa meningkatkan pembentukan asam lemak rantai pendek di usus besar.

Ini termasuk butirat yang merupakan sumber energi utama untuk sel-sel yang melapisi usus besar.

Dikutip dari Sajian Sedap, manfaat makan tempe disebut dapat mencegah dan mengatasi berbagai penyakit.

WHo sampai mengakui tempe sebagai makanan berkhasiat setelah hasil penelitian tentang senyawa pembentuk tempe di sejumlah negara maju, seperti Jepang, AS, Inggris, dan Jerman, berbuah positif.

Asal tahu saja, tempe disebut dalam Serat Centini dan buku History of Java karangan Stanford Raffles, bukan santapan orang pinggiran.

Manfaat Makan Tempe

Para ahli menyebutkan bahwa sering makan tempe untuk wanita bisa membawa perubahan, salah satunya adalah tubuh yang langsing.

Tempe yang dimaksud di sini adalah tempe hasil fermentasi kedelai yang mengandung jamur inokulum Rhizopus sp. berwarna putih kapas.

Rhizopus sp. ini merupakan jamur yang dapat mengurai protein dalam kedelai menjadi asam amino, sehingga lebih mudah diserap oleh tubuh.

Tak heran tempe membuat perempuan mudah memiliki tubuh langsing, serta mendukung program penurunan berat badan.

Baca Juga: Bak Angin Segar Bagi Pengidap Hipertensi, Masalah Darah Tinggi Bisa Sembuh Cuma Makan Tempe Kukus, Dijamin Nggak Perlu Rogoh Kocek Mahal Beli Obat

 

1. Kalori tempe

Kadar kalori pada tempe pun rendah, hanya 157 kalori per 100 gr.

Sedangkan kadar lemak tempe memang cukup tinggi. Setiap 100 gramnya mengandung 8,8 gram lemak (pada tempe segar) dan 19,7 gram (pada tempe kering).

Tapi, inilah keunggulannya tempe, karena tempe juga mengeluarkan enzim lipase, yang akan memecah lemak itu menjadi asam lemak yang dibutuhkan tubuh.

Terbanyak adalah asam lemak linoleat, lalu linolenat, dan oleat.

Nah, Asam lemak itu tidak bisa dibuat sendiri oleh tubuh, sehingga harus dipasok dari makanan sehari-hari.

Tak hanya untuk diet, tempe pun bisa meningkatkan mutu makanan yang dikonsumsi perempuan.

2. Protein tempe

Asal tahu saja, setiap 100 gram tempe segar menyumbang 10,9 gram protein bagi tubuh yang mengonsumsinya.

Protein sebanyak itu lebih dari 25 persen kebutuhan protein (per hari) yang dianjurkan bagi orang dewasa.

Lainnya, protein tempe memiliki kelebihan yang tidak dimiliki oleh bahan makanan lainnya.

Sekitar 56 persen dari jumlah yang dikonsumsi, dapat dimanfaatkan secara maksimal.

Jumlah nitrogen terlarutnya meningkat 0,5 – 2,5 persen dan jumlah asam amino bebasnya setelah fermentasi meningkat 1 – 85 kali lipat dibandingkan dengan saat masih berupa kacang kedelai.

Baca Juga: Jadi Masakan yang Sering Ada di Meja Makan, Siapa Sangka Rutin Makan Tempe Bisa Jadi Salah Satu Kunci Panjang Umur Sekeluarga, Sederet Manfaatnya Menakjubkan

 

3. Kandungan asam amino tempe

Menilik susunan asam aminonya, tempe mempunya kadar lisin yang tinggi, tetap metionin-sistinnya rendah. Struktur ini berlawanan dengan yang dimiliki beras.

Teorinya, asam amino protein nabati bakal menjadi protein lengkap, bila dicampur dengan sesamanya.

Misalnya, nasi dicampur tahu, atau nasi dicampur perkedel jagung.

Bila gabugan ini melibatkan dua struktur yang berlawanan (seperti nasi dan tempe), otomatis akan meningkat kinerja lisin dan metionin-sistin.

Selain berfungsi sebagai penganan diet, tempe juga berpotensi meningkatkan mutu makanan perempuan.

Itulah sebabnya, makan tempe campur nasi sangat dianjurkan.

Baca Juga: Belum Banyak Orang Tahu, Tempe Ternyata Ampuh Bikin Kolesterol Jahat dalam Tubuh Lenyap Seketika, Asalkan Diolahnya Seperti Ini

 

(*)