Find Us On Social Media :

Deretan Kekayaan Bumi Cendrawasih Ini yang Dipertaruhkan Pemerintah Indonesia Bila Otonomi Khusus Papua Hangus Beberapa Bulan Lagi

(Ilustrasi wilayah Papua) Grafik titik api di wilayah Papua dan Papua Barat pada Minggu (8/9/2019).

GridHype.ID - Masalah Papua hingga kini masih mendapat sorotan.

Bahkan masalah kemerdekaan di Papua Barat kemungkinan akan muncul lagi dalam beberapa bulan mendatang.

Bagaimana tidak, hal ini terjadi lantaran Undang-Undang Otonomi Khusus di Papua tahun 2001 akan berakhir pada November 2021.

Setelah diskusi antara para menteri, Pemerintah Indonesia telah menegaskan posisinya dan akan terus memberikan dana otonomi khusus dan memperpanjang kerangka waktu undang-undang otonomi khusus Papua Barat.

Baca Juga: 'Gak Ada yang Gak Mungkin', Kode Keras Luna Maya Saat Disinggung Soal Balikan dengan Ariel NOAH

Keputusan itu memicu kemarahan Benny Wenda, Ketua United Liberation Movement of West Papua, yang menulis:

Pada tahun 1969, setelah “pemungutan suara” palsu untuk melegitimasi penjajahan Indonesia di Papua Barat, Indonesia berjanji bahwa kami akan menjadi daerah otonom di Indonesia. Sebagai daerah “otonom” selama 30 tahun ke depan, ratusan ribu orang Papua Barat, termasuk sebagian besar keluarga saya, dibunuh oleh militer dan polisi Indonesia. Dari operasi militer brutal di dataran tinggi Papua tahun 1977-81 ("Operasi Koteka" dan "Operasi Sapu Bersih") hingga pembunuhan massal, pemerkosaan dan penyiksaan ratusan orang di Pulau Biak pada tahun 1998, "otonomi" palsu ini bagi kami berarti satu hal - genosida.

Berbicara mengenai Papua, kekerasan antara Tentara Nasional Indonesia (TNI) dengan sejumlah kelompok masyarakat Papua Barat masih sering terjadi.

Baca Juga: Santer Berembus Isu Nadya Mustika Hamil Duluan, Rizki D'Academy Angkat Bicara

Seperti, sejumlah bentrokan yang terjadi pada tahun 2019 yang menelan korban sedikitnya 15 orang.